Tokoh di Balik Penemuan Mouse Komputer


Douglas Engelbart, pencipta Mouse (foto: Mashable)

Douglas Engelbart, pencipta Mouse (foto: Mashable)

BENDA yang satu ini sudah tidak asing lagi di kalangan dunia teknologi. Siapapun yang menggunakan komputer pastinya akrab dengan benda yang satu ini. Yah, apalagi kalau bukan ‘Mouse komputer’, yang tanpa disadari telah banyak membantu aktivitas sehari-hari ketika bekerja di depan komputer.

Tugas alat ini bisa dikatakan membimbing manusia sebagai alat input yang berfungsi memudahkan manusia dalam memilah-milih menu yang ada di monitor.

Dahulu sebelum mouse begitu dominan, orang menggunakan rumus-rumus untuk bisa mengatur monitor yang ada di hadapan, tentunya dengan menggunakan papan ketik atau yang disebut keyboard. Kini dengan mouse, para pengguna komputer akan merasa lebih nyaman, karena mudah penggunaannya.

Sejak berkembang di Indonesia pada 1990-an, mouse begitu familiar dan hingga kini sebagai alat utama dalam perangkat komputer. Nah, pastinya Anda bertanya-tanya mengapa dinamakan mouse dan siapa sih penemunya? Okezone, akan mengulasnya yang dikutip dari berbagai sumber.

Mendengar nama Mouse, bila merujuk pada bahasa Indonesia itu adalah binatang pengerat ‘Tikus’. Tetapi, menurut sejarahnya, mengapa dinamakan mouse, kabel yang ada itu mirip sekali dengan buntut tikus, panjang dan kecil. Bahkan fisiknya pun menyerupai tikus.

Merenung di Lab
Mouse itu sendiri kali pertama di perkenalkan tahun 1963 oleh Douglas Engelbart dari Stanford Research Institute. Apa yang terbesit dalam pikiran Douglas, sehingga ingin menciptakan alat yang akan memudahkan pengguna komputer.

Namun, sumber lain menyebut bahwa lahirnya mouse pertama kali, ketika pada 1957, Douglas bergabung dengan Stanforf Research Institute atau sekarang dinamakan SRI International.

Dalam perjalanannya, Douglas pun mendirikan laboratorium khusus di SRI bernama Augmentation Research Center (ARC). Nah, di ARC itulah, mouse tercetus dalam pikiran Douglas, di mana pada satu ketika ia menghadiri sebuah konferensi komputer grafis. Dia terus berpikir dan merenung bagaimana caranya memudahkan kursor di layar komputer yang awalnya dianggap sebagai ‘bug’.

Douglas terus melakukan eksperimen, uji coba dari benda yang satu hingga satunya. Dimulai dari bahan dasar kayu dan hanya mempunyai satu tombol. Kemudian model kedua muncul dan sudah dilengkapi dengan 3 tombol. Lalu, menggunakan bahan dasar besi dan aluminium untuk penggerak rodanya.

Hingga akhirnya, Douglas berhasil menciptakan alat yang dapat menggerakan petunjuk di layar komputer yang sekarang dinamakan Mouse. Alat itu mirip sekali dengan tikus. Tetapi waktu itu masih kotak bentuknya. Terdapat kabel panjang yang terhubung di belakangnya (sekarang kabel di depannya).

Itulah awal mengapa alat itu dinamakan ‘Mouse’. Namun, waktu itu bukan Douglas sang pencipta yang memberikan nama ‘Mouse’, akan tetapi para peneliti-peneliti yang bekerja di lab tersebut. Seperti spontan menyebutnya. Hanya saja, Douglas tidak ingat siapa orang yang pertama kali memberikan nama alat itu ‘Mouse’.

Membuat Paten
Pada 1967, Doug pun mengajukan paten Mouse, yang sekaligus mendemonstrasikan hasil penemuannya itu, dengan memberi nama X-Y Position Indicator (indikator posisi X-Y) ke halaman publik, sampai akhirnya dikenal luas hingga sekarang ini.

Setelah Douglas mendemonstrasikan hasil karyanya, ternyata menarik minat orang-orang dari Silicon Vallen yang sering disebut sebagai “the mother of all demos”.

Hingga pada akhirnya, teknologi mouse itu disempurnakan di Xerox Palo Alto Research Center dan di Stanford Artificial Intelligence Laboratory. Kemudian pada 1980-an, mouse tersebut diubah untuk penggunaan secara komersil oleh Apple dan Microsoft.

Bahkan, atas jasa-jasanya dalam dunia teknologi dan Infromasi, Douglas mendapat kehormatan berupa pemberian anugerah the National Medal of Technology dari Presiden AS, Bill Clinton. Douglas Engelbart, penemu mouse komputer dan sosok yang membantu banyak pengembangan teknologi komputasi dasar ini meninggal dunia pada 2 Juli 2013, dalam usia 88 tahun.

Sejak awal ditemukannya (menggunakan bahan dasar kayu) hingga sekarang memilikiki teknologi modern, jumlah tombol mouse tidak pernah berubah. Semua mouse memiliki tombol satu sampai tiga buah, dan sebuah roda,  untuk memudahkan scrolling. Bahkan, teknologi terus berkembang pesat, Mouse modern hadir tanpa kabel, dengan menggunakan wireless seperti infra merah, gelombang radio ataupunbluetooth. (dikutip dari berbagai sumber).

sumber: tekno.okezone.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s